Am I just weird or something?

Saya nggak ngerti, kenapa yang disukai oleh banyak orang seringnya malah saya takutin. Saya nggak suka keramaian & saya nggak suka nongkrong di alun-alun (pusat kota or whatsoever, you named it. Tapi saya suka mall :p). Bahkan saya punya penyakit crowd phobia (semacam phobia kalo saya ada di tempat rame banget & sendirian). As a girl, saya nggak takut kemana-mana sendiri, bahkan untuk jalan-jalan ke mall sekalipun. Ini aneh, seenggaknya buat taraf cewek-cewek lain.

Saya kadang nggak bisa menikmati pujian. I feel weird and suddenly out of words kalo dipuji. Agak males kalo disuruh ngebales dengan bilang “Makasih..”, karena kadang ngerasa I’m not deserve the compliment yet. God does.

Waktu ngerasa marah saya pengen nangis, tapi kalo lagi sedih saya pengen marah. Saya nggak gampang ketawa oleh common jokes yang sering dibuat becandaan sama temen-temen. Saya juga nggak suka waktu kelemahan seseorang dijadiin jokes (indicates the intelegence meter of the one who throw the jokes).

I prefer hot ginger milk than cofee. I’m not enjoy drinking ice. As a girl (again), I’m not enjoy any romance novel (yet I love watching korean drama :p).

Seringnya, saya ngerasa kaya alien yang paling beda sendiri diantara teman-teman saya. Saya menyadari perbedaan saya, tapi saya juga nggak mau menyamakan diri seperti mereka. Am I really is an allien? or am I just weird or something?

But top of it all, maybe I’m just an ordinary introvert..

PS!

Alhamdulillah, I just receive an invitation from Mozilla to attend their 2013 Summit in Santa Clara, California next October. And thanks God, I just know there also one of my friend in University get the same invitation as mine. Hell yeah, I’ve got companion from the same university.. :3

[2013 Mozilla Summit!] It's official, you're invited! - kelimutu.rizki@gmail.com - Gmail

No picture HOAX, huh?

Bonus terakhir dari saya.. (:

Pretty funny police bear..

Saya jarang banget kena tilang. Bahkan seinget saya cuma 2 kali. Tapi Jumat pagi minggu kemaren, pas perjalanan mau ke bank, saya kena operasi dan disuruh berhenti. Padahal 2 motor di depan saya lolos. Sebenernya saya tau sih, bakalan disuruh berhenti. Badan se-petite saya pasti polisi ngiranya masih SMA dan belum punya SIM. Haha, saya sih nurut aja ya.

Proses tilang kali ini sebenernya sederhana, tapi ada hal kecil yang bikin saya sebel. Jadi ceritanya saya udah serahin STNKnya. Tapi kemudian saya ulur-ulur waktu untuk menunjukan SIM saya (padahal sih ada di dompet). Saya pura-pura agak lupa naro SIM dimana biar pak polisinya expect much gitu.. :b

Nggak gitu lama, saya pura-pura baru nemuin SIMnya. Saya serahin ke pak polisi, dan expresinya PAS seperti yang saya duga. Dissappointed! Hahahaaa..

Abis itu, si polisi cuma nyuruh saya buat nyalain lampu motor. Saya jawab “Okay..” dan dia lanjut nyalain lampu motor saya dengan -sedikit- kasar. Dari pengalaman tilang yang pernah saya alami, nggak ada satu polisi pun yang sikapnya ramah menurut saya. Yaa, saya sih nggak bilang kalo semua polisi gitu ya. Tapi sepengalaman saya sejauh ini sih -so sorry- ngga ada.

Dan yang bikin saya sebel adalah, the fact that dia pasang muka nggak ramah dan kecewa pas saya ternyata punya STNK dan SIMnya lengkap. I mean, logikanya kan, mereka menegakkan peraturan ya. Kalo ada masyarakat yang patuh peraturan (seperti saya ini. :b) harusnya mereka seneng dan mengapresiasi saya dong. Ngucapin apa gitu kek . Misalnya “Terima kasih sudah menepati peraturan ya mbak.. Selamat melanjutkan perjalanan.. (:” atau “Terima kasih. Hati-hati di jalan yaa.. (:” gitu kek.

Atau minimal, kalo tujuan mereka adalah ngingetin para pengendara buat keep safe di jalan, dia harusnya ngingetin saya buat ngunci helm saya dong. Waktu itu saya memang nggak ngunci helm karena perginya nggak gitu jauh. Bukannya kalo kita nggak pake helm, kita kena tilang ya? Kalo tujuan mereka ngingetin supaya kita selamat di jalan, harusnya kasus nggak ngunci helm sama bahayanya sama nggak pake helm dong. Iya kan?

Eits, kisah tilang menilangnya belum selesai sebenernya. Abis nilang saya, si pak polisi itu lalu menghentikan seorang pengendara motor, bapak-bapak sama satu anaknya bonceng di belakang dan nggak pake helm. Dia deketin motor itu, dan mungkin karena terlalu excited mau nilang tuh bapak, dia nggak perhatiin kalo jaraknya itu terlalu deket. Daaan.. BUM! Si polisi itu terserempet bapak-bapak tersebut.

Karena posturnya gede dan perutnya buncit, peristiwa si polisi jatuh gara-gara diserempet itu jatohnya jadi lucu. Hahaaa. Kalo orang lain berada di posisi dia sih mungkin bakalan kesakitan ya. Tapi saya liatnya kaya beruang kesandung gitu. Hahaa, lucu.

But, hold on! The funny part is just for awhile. This may gonna be a big trouble.

Insting saya waktu itu bilang begitu. Dan bener aja, si bapak-bapak itu disuruh berhenti dan sama polisi yang diserempet itu, dia agak ditampar. Saya bilang ‘agak’ karena namparnya menurut saya nggak keras banget. Karena saya orangnya nggak suka kekerasan, nonton begituan saya jengah dong. Langsung aja saya ngabur.

Well, soal tilang-tilangan saya pernah baca satu tulisan dari Pandji.com. Artikelnya bagus menurut saya. Kalo kalian sempet, baca-baca aja disini.

PS!

* Lagi addicted sama Soundcloud for the past few weeks. And this song is my current favorite song btw.

 

Kalo mau nolong mah nolong aja..

Our-prime-purpose-in-this-life-is-to-help-others.-And-if-you-cant-help-at-least-dont-hurt-them-Dal_largeSaya personally, nggak suka acara reality show yang tujuannya nolong, tapi yang ditolong disuruh ngelakuin hal-hal yang aneh lebih dulu. Mungkin niatnya memang baik, dan saya appreciate niat baik mereka, tapi saya nggak suka caranya.

Maybe mereka pengen nyampein pesan “kalo mau dapet duit, harus kerja keras dulu”. Tapi dengan nyuruh mereka ngelakuin hal-hal aneh yang bahkan kadang cenderung annoy the others, itu sama sekali nggak etis. Kesannya jadi kayak “yang punya duit bisa semena-mena sama yang kekurangan”.

Apalagi sesuatu yang mereka suruh itu kadang aneh-aneh dan nggak related sama pesan “you have to struggle first before you get the money”. Pernah saya lihat, si objek disuruh nyuapin mie yang pedes banget ke sejumlah orang. Pesan moralnya apa coba?

Kalo mau nolong mah nolong aja..

Jangan karena mereka udah baik banget mau nolong, trus si objek yang ditolong itu disuruh-suruh sesuka hati. Si objek disuruh buat do the entertainment part first, then pay them for the show afterwards. Be more creative please.. (:

image source : WeHeartIt

Dulu saya suka..

howtomakemoneyfromfacebook

Dulu saya suka berkirim testimoni lewat friendster..

Dulu saya suka membuka facebook, melihat-lihat profile teman, membaca status orang (bahkan yang tidak saya kenal).. *sigh

Dulu saya suka check in melalui foursquare setiap datang ke tempat-tempat keren & populer..

Sekarang, I don’t think that it’s fun anymore. Apa gunanya mempercantik tampilan friendster? Apa gunanya membaca status keluhan orang tentang hal-hal yang -terkadang bahkan- kurang penting? Apa gunanya mendapatkan badges di foursquare?

Terdengar munafik, karena sebenarnya saya masih aktif di facebook, twitter, dan instagram walaupun tak sesering dulu. Tapi disini saya bukannya mau ngelarang orang-orang buat main sosial media. Tapi menyadarkan orang-orang yang selama ini memanfaatkan internet hanya untuk bermain sosial media.

Saya tau sosial media juga punya manfaat. Itu yang bikin saya masih bertahan di beberapa sosial media diatas. Sebenarnya, di antara ketiga sosial media diatas saya prefer ke twitter, karena :

1.Real time information

Saya suka arus informasi di twitter yang hampir real-time. Saya berkali-kali mendapatkan update informasi tentang suatu hal pertama kali lewat twitter.

2. Bisa memilih berita apa saja yang saya mau

Maksudnya saya bebas memilih orang-orang yang saya mau follow. Di twitter, saya hanya mau follow orang-orang yang saya kenal dan yang ingin saya ikuti kabar terbarunya. Terkesan sombong mungkin bagi beberapa orang, tapi saya lebih memilih kenyamanan pribadi daripada mengikuti arus mainstream dimana “Folback? just mention”.

Well, actually post ini dibuat karena terinspirasi adik saya yang menghabiskan waktunya di rumah untuk bermain facebook. Ceritanya sih, dia baru aja selesai ujian nasional, dan tau sendiri kan, liburan sehabis UN itu lamanya kaya apa. Saya heran kok dia betah banget ya, setiap kali main internet, yang dibuka selalu twitter dan facebook.

Fine, it’s normal & it’s just soo teenage. Tapi apa cuma facebook dan twitter yang dia tau dari internet? Internet is more than that, dear.. *ya ampun, baru sadar itu tugas saya sebagai kakak buat ngajarin dia 😐

Saya nggak bilang saya lebih tau dan lebih jago tentang hal ini. Tapi kadang suka miris aja sih. Banyak teman-teman saya tau internet hanya sekedar untuk bermain facebook. Padahal, banyak banget ilmu yang tersedia di internet yang bisa mereka pelajari.

Belum lagi anak-anak SD yang tau internet hanya buat bermain game online. MIRIS saya liatnya. Dulu pas saya SD, hal yang pertama saya tau dari komputer adalah Microsoft Office karena sering lihat papah saya kerja pake MS. Word dan MS. Excel. Pertama kali megang mouse juga saya kaku. I wonder how these kid can easily play game online with combination of mouse and keyboard. Waktu saya kecil saya mungkin nggak sehebat mereka, tapi saya justru bersyukur karena hal-hal yang saya pelajari duluan adalah hal yang bermanfaat bagi saya sekarang.

Saya dengan bangga bisa ngajarin teman-teman saya membuat e-mail waktu saya SMP. And I’m not quite sure, if these kid could even make an email account. Pengen deh, someday saya bisa ngajarin anak-anak itu gimana caranya memakai komputer untuk hal-hal yang lebih bermanfaat. (:

But until you finish this post, Facebook & Twitter is still addicting after all. Tapi kamu punya pilihan yang lebih setelah baca tulisan ini. Jadi sekarang tinggal kalian yang menentukan. ((:

PS! Ohya, ngomong-ngomong tentang sosial media, saya pernah bikin majalah tentang sosial media juga loh. Mungkin kalian bisa baca-baca lewat sini buat nambah referensi. (:

Image source :  http://www.thepoke.co.uk/