Me and Aira

Jadi selain sibuk ngelendot sama ibu atau papah, liburan kali ini saya juga sibuk jadi nanny-nya anak-anak komplek. Huahaha

Saya bukan tipe orang yang suka banget sama anak-anak sih sebenernya. Cuman nggak ngerti nih, anak-anak kecil di komplek pada seneng banget main di rumah saya. Dari jaman saya kecil juga gitu. Rumah saya pasti jadi favorit temen-temen buat maen-maen. Padahal ibu saya orangnya galak lho. Haha. Yaa nggak galak deh, cuma kalo ngomong nggak bisa pelan aja. Hahaha 😀

DSC05274

Nah, yang ini nih yang belakangan suka banget main-main ke rumah. Namanya Aira. Pindahan baru, jadi karena saya juga jarang di rumah, kita baru kenal kemaren-kemaren ini.

Waktu pertama kenal, Aira ini saya kira anaknya pendiem. Abisnya awal kenal dia kalo ngomong aluuuuus banget. Tapi eh tapi, setelah kita main-main bareng, Aira ternyata bawel juga dong. Bahkan kadang suka nyanyi juga. Terus dia juga sering banget ngerjain saya. Jadi kita kan seringnya main-main di kamar saya. Nah, kamar saya ini adanya di lantai atas. Dia kalo main bentar terus bosen, minta balik ke bawah. Udah ke bawah baru bentar, minta ke atas lagi. Hadeh! -,-

Aira juga kadang suka minta gendong sama saya. FYI, umur dia yaa sekitar 3 tahun-an lah. Udah lumayan bikin pegel kalo digendong lama-lama. Eh, giliran saya minta gendong sama papah (btw, saya masih suka minta gendong sama papah lho kalo di rumah. Manja? biarin! haha 😀 ), Aira malah protes bilang saya nggak boleh minta gendong. Hahaha, nggak ngerti deh kenapa begitu.

Tapi selain tingkah-tingkah nyebelin tadi, Aira ini anaknya penurut juga loh. Dia kalo minta makan apa-apa, pasti diabisin. Kan banyak tuh, anak kecil yang suka ngerengek minta dibeliin/dibikinin makanan ini itu, giliran udah dibeliin/dibeliin cuma dimakan dikit, terus dilepeh dan nggak diabisin. Nah kalo Aira ini, dia minta es pasti dimakan sampe esnya abis. Dibikinin mie goreng juga dimakan sampe abis. Bahkan tadi pas dia lagi makan bakso sama saya, dia nggak mau balik sebelum baksonya diabisin. Padahal ibunya udah jemput nyuruh pulang. Haha

Terus kalo saya sholat, dia suka ikutan sholat juga. Bahkan kita ngaji bareng juga. Meskipun dia ngajinya cuma Al-fatihah. Haha, pinter banget pokoknya.

Terus nih ya, Aira ini kalo lagi main di rumah saya, nggak ada yang bisa bujuk dia pulang selain ibunya. Kalo dibilangin ayahnya udah jemput di bawah, dia malah ngumpet nggak mau pulang. Dibujuk kakaknya juga gitu. Blas, nggak mau pulang. Bilangnya “ntar aja, dede Aira pulangnya kalo udah ngantuk”. Huahaha 😀

Dipikir-pikir rahasianya anak-anak bisa betah di rumah saya kayaknya ada di larva, mainan, jajanan, sama keluarga saya. Aira dan anak-anak yang lain yang suka main ke rumah saya, dikasih liat kartun larva di laptop, udah yang nurut aja gitu. Makanya film larva (eh, ini pada tau kartun larva kan?) di laptop saya nggak pernah saya hapus. Terus selain nonton kartun, saya juga sering ajakin mereka main-main sama papercraft gitu. Buat anak-anak kecil, liat kertas bisa jadi bentuk yang lucu-lucu gitu kan mereka takjub. Huahaha 😀 . Dulu sih, mereka baru pegang dikit papercraft saya, saya udah yang histeris aja takut papercraftnya pada rusak dimainin anak-anak. Sekarang karena nggak keurus (bahkan cuma saya kumpulin di kardus), saya malah seneng papercraft saya jadi berguna buat dimainin mereka :D.

Terus selain itu, kayaknya mereka itu betah di rumah saya karena kita selalu ada stok es Pino (semacem es kiko gitu, cuma kemasannya cup) di kulkas. Jadi kita kan ada warung kecil gitu di rumah, jadi si ibu selalu punya stok jajanan anak-anak. Jadi seneng lah mereka tinggal comot ini itu. Eh, dulu nggak ada jajanan ini itu, anak-anak juga pada suka maen ke rumah sik. Hahaha 😀

Yang paling penting, keluarga kita di rumah tu yaa semuanya pada ramah-ramah sama anak kecil. Cuma adek saya yang paling kecil aja yang kadang suka gangguin anak-anak ini. Tapi yaa, tetep aja semua pada menyambut anak-anak ini dengan suka cita. Makanya mereka pada betah di rumah.

Selain Aira, dulu juga banyak anak-anak yang silih berganti suka main di rumah saya. But as always, karena udah dari jaman-jaman SMA ke belakang, saya lupa dong nama-nama mereka. Ada yang udah pindah rumah, yang udah makin gede juga banyak. Makanya mumpung saya lagi selo di rumah, Aira kebagian jatah saya tulis di blog. Selamat ya Airaa, karena kamu yang masuk blog, kamu bakalan keinget terus sampe nanti-nanti 😀

Avril Lavigne dan Taylor Swift konser di Indonesia di awal tahun 2014

You gotta be kidding me! 2 penyanyi favorit saya sebentar lagi bakalan konser di Indonesia awal tahun 2014 ini. Avril Lavigne di Maret dan Taylor Swift Juni nanti.

  • Avril Lavigne Live in Indonesia 2014

Wednesday 12 March 2014 at 8:00pm @ Istora Senayan, Jakarta

Harga Normal :
Festival VIP : Rp . 900,000 (excluding VAT 10 % )
Tribune VIP : Rp . 900,000 (excluding VAT 10 % )
Regular Festival : Rp . 750,000 (excluding VAT 10 % )
Tribune Regular : Rp . 750,000 (excluding VAT 10 % )

Harga Presale :
Festival VIP : Rp . 750,000 (excluding VAT 10 % )
Tribune VIP : Rp . 750,000 (excluding VAT 10 % )
Regular Festival : Rp . 600,000 (excluding VAT 10 % )
Tribune Regular : Rp . 600,000 (excluding VAT 10 % )

Informasi lebih lanjut:
Official Website : www.marygops.co
Official Facebook : Marygops Studios
Official Twitter : @marygopsstudios
Official Hashtag : #AvrilLavigneJKT
Official Hotline : 021-29261877/88
Official Ticketing Partner : www.rajakarcis.com dan www.tiket.com
Official Email : avrillavignejkt@marygops.com

  • The RED Tour

Wednesday 4 June 2014 at 8:00pm, @Mata Elang International Stadium, Jakarta

Buat yang ini, tiketnya baru dijual tanggal 24 Februari 2014 nanti melalui www.rajakarcis.com.

Walaupun kemungkinan saya nonton konser mereka sedikit, saya tetep seneng dong mereka main-main ke Indonesia. Even I can’t be more happy than this! 😀

Throwback!

Selasa, 2 Desember 2008

Aku pernah melihat pelangi. Satu sama lain warnanya saling mengisi keindahan yang terselip di antara awan-awan yang kedinginan. Mereka membentuk harmoni alam yang tiada bandingannya dan sungguh membuat manusia iri. Betapa mereka bisa bersama-sama membentuk suatu keindahan. Dan kita para manusia hanya bisa menikmati indahnya. Walaupun ia muncul di hari yang langka, tapi justru itulah keindahan yang sebenarnya.

Keindahan datang sekali-kali. Ia bagaikan barang langka yang sungguh mengesankan jiwa jika memandangnya. Itulah keindahan yang asli. Keindahan yang tak mengobral dirinya layaknya manusia-manusia yang egois dan hanya bisa memamerkan keindahan imitasinya.

Aku mungkin kurang bersyukur. Memaki-maki sifat manusia sedangkan aku ini juga manusia. Tapi bukankah tak ada lagi yang bisa mengoreksi manusia selain dirinya sendiri? Apa manusia mau dikomentari oleh binatang? Atau dinasehati oleh tumbuhan? Atau malah diberi petuah oleh pelangi? (:

Tulisan yang saya buat lebih dari 5 tahun yang lalu. Saya sampe geli bacanya. “Kok bisa gue bikin beginian dulu?” Sekarang? Boro-boro nulis lagi, posting blog seminggu sekali aja jarang. Hih, dasar Kekok!

PS! Saya lagi suka baca-baca situs Danielle Laporte. Banyak artikel-artikel menarik disitu. Mungkin kalian bisa baca-baca juga (:

Refleksi, bukan menyalahkan

Untuk beberapa hal dalam hidup kalian yang tidak berjalan sesuai dengan yang kalian inginkan, coba cermati titik kesalahannya. Meskipun dalam suatu keputusan selalu ada beberapa faktor eksternal yang ikut mempengaruhi, keputusannya selalu ada pada diri kita sendiri.

Saya cukup berpengalaman menghadapi orang yang “nggak mau kalah”. Faktor eksternal selalu ditudingnya sebagai penyebab kesalahannya. Egonya mahal sekali. Saya pun cukup sering jadi korban tudingnya. Tapi setelah dipikir kembali, kesalahan itu bukanlah sepenuhnya ulah saya.

Bukan salah orang tua, jika seorang anak menjadi seseorang yang tidak baik. Itu adalah akumulasi pengalaman dan berbagai nilai kehidupan yang si anak terima (mungkin dari orang tuanya, atau juga orang lain) yang dia olah menjadi sikapnya yang sekarang.

Jadi, bukan salah orang lain jika hidup kalian tidak berjalan seperti apa yang kalian inginkan. Jika terjadi seperti itu, koreksilah diri kalian sendiri dahulu sebelum menyalahkan pihak lain.